Koran Jakarta | July 22 2019
No Comments
Penghitungan Suara

TKN Jokowi-Ma’ruf Buka Posko Kawal “Real Count” KPU

TKN Jokowi-Ma’ruf Buka Posko Kawal “Real Count” KPU

Foto : ANTARA/HAFIDZ MUBARAK A
"WAR ROOM" - Ketua Harian TKN Jokowi-KH Ma’ruf Amin, Moeldoko dan Sekretaris TKN Hasto Kristiyanto menyaksikan aktivitas di “War Room Real Count” TKN di Jakarta, Minggu (21/4).
A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA - Mengawal proses penghitungan suara Komisi Pemilihan Umum (KPU), Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-KH Ma’ruf Amin meluncurkan sebuah aplikasi bernama JAMIN, sebagai publikasi data real count perolehan suara Pilpres 2019 berdasarkan pelaporan saksi di Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Wakil Ketua TKN, Moeldoko, mengatakan bahwa ada 240 orang yang bekerja 24 jam secara bergantian yang menginput data C1 (hasil penghitungan suara di TPS) ke sistem aplikasi. “Jadi, TKN punya sebuah posko real count, sudah bekerja selama seminggu. Jumlah orang yang ada di sini 240 orang, satu shift 80 orang, jadi ada tiga shift terus 24 jam,” ungkap dia, di War Room TKN Jokowi-Ma’ruf, Hotel Grand Melia, Jakarta, Minggu (21/4).

Moeldoko menyatakan pihaknya akan terus terbuka mengenai perkembangan perolehan suara Pilpres 2019 beriringan dengan real count yang dilakukan KPU. Dengan memublikasikan war room ini, Moeldoko berharap publik mengetahui bahwa pihaknya tidak menyembunyikan data internal terkait hasil perolehan suara berdasarkan C1 yang didapatkan saksi TKN di lapangan.

“Karena memang tidak ada yang perlu kita sembunyikan. Karena memang kita ingin semuanya ter-manage dengan baik, dengan terbuka. Good governance kita jalankan di sini, sehingga tak perlu lagi ada orang curiga, ada orang yang menanggapi miring,” ujar dia. Moeldoko menegaskan proses input data real count yang dilakukan TKN memiliki mekanisme yang jelas dan dapat dipertanggungjawabkan.

Selain itu, nantinya perolehan suara yang dikumpulkan oleh TKN akan dijadikan sebagai bahan koreksi jika ada kesalahan input yang dilakukan KPU. “Ini sebuah upaya untuk kita juga akan bisa mengoreksi kalau terjadi sesuatu di KPU. Kalau ada yang tidak selaras dengan kita, nanti kita bisa mempertanyakan di mana letak tidak samanya. Kalau ada penyimpangan juga bisa dipertanyakan. Ini sekaligus menjadi alat kontrol kami,” jelas dia.

 

Data Akurat

 

Wakil Direktur Saksi TKN, Lukman Edy, menambahkan sistem aplikasi JAMIN merupakan sarana bagi saksi yang akan melaporkan data C1 dari TPS seluruh Indonesia.

Melalui sistem ini, lanjut dia, diharapkan dapat menghasilkan data C1 yang akurat dan dapat dipertanggungjawabkan, karena sistem ini juga dapat mendeteksi jika ada scan C1 yang palsu. “Aplikasi ini memudahkan saksi untuk melaporkan hasil penghitungan suara serta foto C1 dari TPS,” jelas dia.

Sementara itu, Sekretaris TKN, Hasto Kristiyanto, mengatakan pihaknya memberikan rekomendasi kepada KPU untuk secepatnya mengunggah seluruh dokumen C1 dan dinyatakan terbuka bagi publik. Kemudian, lanjut dia, Bawaslu melakukan fungsi pengawasan atas C1 yang diunggah tersebut.

“Mengapa kita merekomendasikan hal tersebut, karena untuk menghindari bentuk-bentuk klaim secara sepihak yang bisa menciptakan keresahan baru dan mendorong pihak-pihak tertentu untuk melakukan provokasi politik,” tukas dia.

 

tri/WP

No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment