Status “Upper Middle Income” Bukan Kondisi RI Sebenarnya | Koran Jakarta
Koran Jakarta | August 13 2020
1 Comment
Pengelompokan Negara I Kelompok Elite Mendominasi Perekonomian Nasional

Status “Upper Middle Income” Bukan Kondisi RI Sebenarnya

Status “Upper Middle Income” Bukan Kondisi RI Sebenarnya

Foto : Sumber: BPS, Kemenkeu
A   A   A   Pengaturan Font

» Pendapatan per kapita penduduk Indonesia 4.050 dollar AS hanya berselisih 4 dollar AS dengan batas bawah upper middle income 4.046 dollar AS.

» Kesenjangan pendapatan jadi masalah yang harus segera diselesaikan

JAKARTA – Penyematan status In­donesia sebagai negara upper middle income atau berpendapatan menengah ke atas oleh Bank Dunia seharusnya ti­dak dipandang sebagai prestasi yang membanggakan. Sebab, status tersebut berpotensi turun kembali jika dampak Covid-19 memengaruhi pendapatan hampir semua penduduk Indonesia.

Bank Dunia mulai 1 Juli 2020 telah menaikkan status Indonesia dari negara berpendapatan menengah bawah atau (lower middle income) menjadi upper middle income setelah Gross National Income (GNI) per kapita pada 2019 naik menjadi 4.050 dollar AS per tahun dari sebelumnya 3.840 dollar AS per tahun.

Direktur Eksekutif Institute for Deve­lopment of Economic and Finance (In­def), Tauhid Ahmad, kepada Koran Ja­karta, Jumat (3/7), mengatakan kenaikan itu jika dilihat posisinya sangat mepet. Sebab, batas bawah upper middle income hanya selisih empat dollar AS.

“Rentang upper middle income dari GNI 4.046 dollar AS hingga 12.535 dol­lar AS, sementara Indonesia baru 4.050 dollar AS. Jadi memang naik, tetapi tidak terlalu besar dan dekat dengan batas ba­wah,” kata Tauhid.

Dengan selisih baru empat dollar AS dari batas bawah, Tauhid menilai posisi tersebut sangat sensitif turun lagi, ter­utama jika basis data 2020 mengguna­kan yang update. Setelah pandemi, dia yakin tingkat kesejahteraan masyarakat berpotensi turun, sehingga bisa kembali ke status low middle income.

“Lain halnya kalau pendapatan kita sudah 4.100 atau 4.150 dollar AS baru bagus. Jadi, kita sebenarnya masih ne­gara berkembang, masih jauh untuk ke­luar dari middle income, artinya bahwa memang kita belum dikatakan negara sejahtera karena negara sejahtera itu yang di atas 12.000 dollar AS, jadi masih panjang jalannya,” kata Tauhid.

Ekonom Universitas Surakarta, R. Agus Trihatmoko, mengatakan peran kelom­pok ekonomi atas atau elite masih men­dominasi perekonomian nasional dengan kontribusi di atas 70 persen. Hal itu berarti upper middle income masih disumbang kelompok masyarakat tertentu yang jum­lahnya sekitar 1 persen atau 3,8 juta jiwa.

“Kalau dibandingkan dengan kondisi yang riil, ketika status naik menjadi upper middle income, kemiskinan masih tinggi. Hal ini disebabkan terjadinya kesenjang­an antara kelompok ekonomi marjinal de­ngan kelompok ekonomi atas,” kata Agus.

Tingkat penghasilan dengan rata-rata tiga juta rupiah per bulan dinilainya mencapai ratusan juta penduduk, se­dangkan dengan pekerja level manajer ke atas dengan gaji 20–25 juta rupiah sampai pengusaha kurang dari 2 persen dari total penduduk. “Ini yang menjadi masalah, kemajuan atau kinerja eko­nomi selalu bertentangan dengan kese­jahteraan riil masyarakat,” katanya.

“Middle Income Trap”

Kenaikan status, tambah Agus, tidak mencerminkan kondisi sebenarnya ra­ta-rata penduduk. Kenaikan pendapat­an malah menggelembung di tingkat masyarakat kelompok elite terutama ka­langan konglomerat.

Presiden Joko Widodo dalam sam­butan virtual pada acara peringatan 100 Tahun Institut Teknologi Bandung (ITB), Jumat (3//7), mensyukuri kenaikan pe­ringkat Indonesia tersebut dan menjadi peluang untuk terus maju melakukan lompatan masuk ke negara berpeng­hasilan tinggi. “Kita harus berhasil keluar dari middle income trap (jebakan penda­patan menengah-red),” kata Presiden.

Presiden pun mengajak keluarga besar ITB turut mengawal capaian ter­sebut dengan berkontribusi di masyara­kat. Jokowi meminta keluarga besar ITB untuk turut serta menyukseskan upaya pemerintah dalam membangun sumber daya manusia yang unggul.

“ITB terus berkontribusi dalam pem­bangunan bangsa menciptakan sumber daya manusia, SDM yang unggul dan andal serta menghasilkan inovasi-ino­vasi yang bermanfaat bagi rakyat dan masyarakat,” kata Presiden.

Dalam kesempatan terpisah, Deputi III Kantor Staf Presiden, Panutan Sakti Sulendra Kusuma, menyampaikan ske­nario terberat yang mungkin timbul se­bagai dampak pandemi virus korona, Covid-19, di Tanah Air yakni jumlah ma­syarakat miskin meningkat pesat. “Jum­lah orang miskin akan bertambah seba­nyak 3,78 juta orang,” kata Panutan.

Selain itu, jumlah pengangguran diprediksi bertambah 3,78 juta orang. Lalu, pertumbuhan ekonomi akan mi­nus 0,4 persen. “Ini beberapa hitungan yang dampaknya memang cukup seri­us,” kata Panutan. n uyo/yni/fdl/E-9

Klik untuk print artikel

View Comments

Nguyen
Sabtu 4/7/2020 | 09:02
⁣Ayo Kunjungi segera NINJAJADUL.COM , Situs Slot Terbaik, Bonus Welcome Cashback 100%, Anda kalah Pertama kali kami ganti 100%

Submit a Comment