Koran Jakarta | December 17 2018
No Comments
SAINSTEK

Modernisasi Pemurnian Air untuk Membuang Limbah Medis

Modernisasi Pemurnian Air untuk Membuang Limbah Medis

Foto : ISTIMEWA
Penelitian di Lappeenranta University of Technology (LUT) menemukan metode memodernisasi proses pemurnian air limbah yang bisa menghilangkan sampah medis, seperti residu obat-obatan.
A   A   A   Pengaturan Font

Sebelum kembali ke alam, kontaminan seperti residu medis dan pestisida menjalani proses pemurnian air limbah terlebih dahulu. Sementara itu, perhatian terhadap kandungan mereka dalam limbah dan air minum sendiri terus berkembang secara global.

Sebuah penelitian di Lappeenranta University of Technology (LUT) menemukan metode memodernisasi proses pemurnian air limbah yang lebih detil. Setidaknya lebih dari 95 persen kontaminan dapat dikeluarkan dari air limbah. Meningkatkan efisiensi proses pemurnian air limbah saat ini dapat menghilangkan lebih dari 95 persen kontaminan, seperti residu obat dan pestisida dari air.

Inilah temuan penelitian yang dilakukan di Lappeenranta University of Technology (LUT). Peneliti menguji pemurnian residu obat dengan menggunakan filtrasi membran dan oksidasi. Hasilnya menunjukkan bahwa teknologi ini menghilangkan 95 persen dan dalam beberapa kasus, hingga 99 persen kontaminan dan nutrisi.

Jika memasuki sistem air, konsentrasi kontaminan yang sangat kecil pun bisa merusak ekosistem air, misalnya melalui perubahan hormon pada ikan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa teknologi pemurnian air yang lebih efisien, seperti filtrasi membran dan oksidasi, secara efektif menghilangkan zat yang biasanya sulit atau tidak mungkin dikeluarkan dalam proses pembersihan biologis.

Zat tersebut meliputi obat untuk depresi dan epilepsi dan gel nyeri yang dioleskan secara eksternal. “Secara umum, obat-obatan yang bekerja pada saraf dan jantung adalah yang paling sulit dihilangkan,” kata Mika Mänttäri, profesor di LUT yang bertanggung jawab atas penelitian ini. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa peningkatan efisiensi pengolahan air juga dapat menyaring nutrisi tertentu dari air.

Misalnya, fosforos dan nitrogen hampir bisa dikeluarkan dari air. Filtrasi membran mengurangi jumlah fospor menjadi sepersepuluh atau bahkan seperseratus dari emisi yang saat ini diizinkan. Teknologi pembersihan air yang diuji dapat mengurangi emisi secara signifikan dibandingkan dengan proses pengolahan air yang secara tradisional digunakan.

Proses pembersihan air limbah yang digunakan saat ini di hampir semua kota hanya menghilangkan zat yang mudah terurai secara hayati atau yang mengikat lumpur teraktivasi dalam prosesnya. Zat tersebut meliputi pestisida dan obat nyeri dasar yang mengandung ibuprofen, parasetamol dan ketoprofen. Proses ini memungkinkan banyak kontaminan non-biodegradable lainnya melewatinya.

Dalam waktu dekat, UE akan membuat pabrik pengolahan besar yang tunduk pada persyaratan pemantauan untuk bahan prioritas tertentu. Persyaratan pemantauan sudah ditetapkan untuk beberapa zat pada musim gugur yang lalu. Salah satu zat yang dipantau adalah obat diklofenak antiinflamasi, yang digunakan sebagai bahan aktif pada gel rasa sakit.

Begitu nilai limit diimplementasikan, proses biologis saat ini akan otomatis bermasalah. Namun, banyak kota yang sudah membahas bagaimana pengolahan air limbah harus diatur di masa depan. Para periset LUT memperkirakan bahwa 5-10 tahun ke depan di Finlandia akan menjadi tahap transisi untuk pemurnian yang lebih efisien. 

 

nik/berbagai sumber/E-6

No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment