Investor Jepang Minati Surat Utang Indonesia | Koran Jakarta
Koran Jakarta | August 13 2020
2 Comments
Samurai Bond

Investor Jepang Minati Surat Utang Indonesia

Investor Jepang Minati Surat Utang Indonesia

Foto : Sumber: Trading Economics - kj/ones
A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA – Kementerian Keuangan mengumumkan bahwa pemerintah berhasil mengumpulkan dana sebesar 100 miliar yen atau sekitar 930 juta dollar AS dari pener­bitan “Obligasi Samurai” lima-tahap, sebagai upaya peme­rintah menutupi defisit fiskal dan mendanai penanganan pandemi Covid-19.

Kesepakatan SUN (Surat Utang Negara) itu dicapai di Je­pang pada Kamis (2/7) dan dijual dalam lima tenor. Untuk tenor atau jangka waktu 20 tahun, senilai 1,5 miliar yen de­ngan tingkat kupon 1,8 persen, kemudian tenor 10 tahun, senilai 13,4 miliar yen dengan tingkat kupon 1,59 persen, dan tenor tujuh tahun, senilai 10,1 miliar yen dengan ting­kat kupon 1,48 persen.

Sedangkan obligasi dengan tenor lima tahun senilai 24,3 miliar yen dengan kupon 1,35 persen, dan tenor tiga tahun bernilai 50,7 miliar yen dengan kupon 1,13 persen, sementara tanggal penyelesaian ditetapkan pada 8 Juli. “Dana yang ter­kumpul akan digunakan untuk membiayai defisit anggaran, termasuk untuk mendanai upaya penanganan dan pemulih­an Covid-19,” sebut pernyataan Kementerian Keuangan.

Transaksi tersebut merupakan penawaran SUN dengan denominasi yen yang pertama pada tahun ini dan yang pertama dari Asia sejak pandemi melanda.

Dikatakan bahwa pemerintah menghadapi tugas berat untuk mendanai defisit anggaran sebesar 6,34 persen dari produk domestik bruto tahun ini, dengan menyisihkan 695,2 triliun rupiah atau 49 miliar dollar AS untuk meningkatkan perekonomian dan memperkuat penanganan kesehatan.

Pemerintah juga berencana untuk menawarkan SUN senilai 900,4 triliun rupiah pada semester kedua tahun ini, akibat pembiayaan utang yang membengkak secara signifi­kan untuk mendanai penanggulangan wabah tersebut.

Rasio Utang Membengkak

Direktorat Jenderal Keuangan melaporkan, investor Je­pang sangat berminat terhadap instrumen utang dengan bunga yang menarik.

“Keberhasilan Indonesia dalam menentukan harga transaksi menjadi benchmark, sambil menurunkan premi rata-rata untuk kurva sekunder dollar AS, mendorong pasar dan membuktikan bahwa Indonesia adalah penerbit Obli­gasi Samurai terkemuka,” tambah Kementerian Keuangan.

Join lead arranger atau penjamin emisi penerbitan obli­gasi adalah Daiwa Securities, Nomura Securities, SMBC Nik­ko Securities, dan Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities.

Sebelum Obligasi Samurai diterbitkan, Kementerian Ke­uangan mengadakan non deal roadshow melalui internet untuk menjelaskan kondisi ekonomi makro Indonesia.

Direktur Fitch Ratings, Thomas Rookmaker, memperkira­kan rasio utang pemerintah Indonesia akan membengkak menjadi 38 persen terhadap PDB pada akhir tahun ini. Dia menambahkan, jumlah itu masih akan berada di bawah pe­ringkat rata-rata peringkat BBB sebesar 53 persen dari PDB.

“Peningkatan cepat dalam utang publik yang diakibat­kan oleh meningkatnya defisit anggaran adalah sensibilitas peringkat negatif dari ulasan terakhir kami,” kata Rookmak­er, beberapa waktu lalu. n SB/E-9

Klik untuk print artikel

View Comments

Nguyen
Sabtu 4/7/2020 | 09:05
⁣Ayo Kunjungi segera NINJAJADUL.COM , Situs Slot Terbaik, Bonus Welcome Cashback 100%, Anda kalah Pertama kali kami ganti 100%
Nguyen
Sabtu 4/7/2020 | 09:04
⁣Ayo Kunjungi segera NINJAJADUL.COM , Situs Slot Terbaik, Bonus Welcome Cashback 100%, Anda kalah Pertama kali kami ganti 100%

Submit a Comment