Koran Jakarta | August 18 2017
No Comments
Kabinet Trump

Calon Menteri Tenaga Kerja Usulan Trump Mundur

Calon Menteri Tenaga Kerja Usulan Trump Mundur

Foto : istimewa
A   A   A   Pengaturan Font

Washington- Andy Puzder, kandidat menteri ketenagakerjaan yang dicalonkan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump, mengundurkan diri pada Rabu (15/2). Dia menyatakan mundur dari pencalonan karena menghadapi tentangan dari sejumlah anggota parlemen Partai Republik sehingga peluangnya pada pemungutan suara soal pengukuhannya di tingkat Senat menjadi tipis. 

“Setelah mempertimbangkan secara masak dan berdiskusi dengan keluarga, saya memutuskan untuk mundur dari pencalonan saya sebagai menteri ketenagakerjaan,” kata pemimpin perusahaan makanan cepat saji itu dalam pernyataan kepada media.

Puzder adalah calon pemegang jabatan tertinggi dalam kabinet Trump yang mengundurkan diri. Pengunduran dilakukan Puzder satu hari sebelum dirinya dijadwalkan menghadiri sidang pengukuhan di Senat.

Sejumlah anggota dari kalangan Partai Republik telah menyatakan kekhawatiran karena Puzder tidak membayar pajak selama lima tahun bagi seorang pembantu rumah tangga (PRT), menurut laporan media setempat yang dikutip kantor berita Xinhua.

Bahkan, PRT yang dimaksud tidak memiliki izin bekerja di AS.Puzder, pemimpin jaringan gerai makanan CKE Restaurants, mengatakan dirinya merasa terhormat dicalonkan Presiden Donald Trump untuk memimpin Departemen Ketenagakerjaan dan untuk mengembalikan tenaga kerja dan bisnis Amerika menuju kesejahteraan yang berkelanjutan.

“Walaupun saya tidak bertugas di pemerintahan, saya sangat mendukung presiden dan timnya yang sangat hebat,” kata Puzder. 

Senator asal Negara Bagian Vermont, Bernie Sander, melihat Puzder sebenarnya memang tidak layak dicalonkan sebagai menteri ketenagakerjaan. “Hal yang sebenarnya adalah dilihat dari hubungannya dengan para karyawan di perusahaan yang dipimpinnya, ia tidak layak memimpin suatu departemen yang bertanggung jawab membela hak-hak para pekerja,” kata Sander, yang tahun lalu mencalonkan diri sebagai bakal calon presiden dari Partai Demokrat.

Pengunduran diri Puzder dianggap sebagai kemenangan oleh kalangan Demokrat. Sebelumnya, kalangan tersebut menuduh Puzder tidak memperlakukan para karyawannya secara baik, dan tidak mau menaikkan standar gaji. Puzder juga dituding mendukung penggantian tenaga manusia dengan tenaga mesin di tempat kerja. Selain itu, ia juga diduga melakukan aksi kekerasan terhadap mantan istrinya pada 1980-an. Ant/Xinhua/AR-3

No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment