Koran Jakarta | November 19 2019
No Comments

Antisipasi Bencana Alam

Antisipasi Bencana Alam

Foto : koran jakarta/ones
A   A   A   Pengaturan Font

oleh Dr Ir Nyoto Santoso

Salah seorang putra terbaik In­donesia, Sutopo Purwo Nugroho (Boyolali, 7 Oktober 1969–7 Juli 2019), Kepala Pusat Data dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), meninggal Minggu (7/7/). Kanker paru-paru me­renggut nyawa peraih anugrah Asian Of The Year 2018 terse­but. Dia telah berjuang keras untuk mengobati penyakitnya tanpa lelah di tengah kesibu­kan kerjanya.

Kepergian Sutopo yang “mengawal” patroli penyela­matan manusia dari bencana alam, meninggalkan duka men­dalam. Dengan keberanian dan kerja kerasnya, para korban bencana alam merasa terbantu dan tertolong. Pemerintah juga berterima kasih kepadanya karena tak kenal lelah menya­jikan data dan analisis bencana serta penanggulangannya.

Kematian Sutopo seakan mengingatkan, betapa ben­cana alam Indonesia dan selu­ruh dunia, terus bergerak seja­lan dengan aktivitas manusia yang merusak alam. Pemba­ngunan yang bertumpu pada anthroposentrisme (manusia), telah mengabaikan daya du­kung ekosistem alam. Ini mem­buat manusia seakan sedang “membangun” habitatnya. Hakikatnya sedang “merusak” kelanjutan hidupnya. Itulah ironi pembangunan yang men­gabaikan daya dukung alam dan memutus rantai ekosistem bumi serta kehidupannya.

David Suzuki, environmen­talist Kanada, bertanya adakah manusia yang mampu meny­etop aliran udara, mengham­bat deraan cahaya ultraviolet, menutup atmosfir bumi dari gebrakan gas rumah kaca, dan menghentikan arus laut yang membawa polusi? Tak ada! Karena itu, berbuatlah sesuatu untuk memperbaiki kerusakan Bumi. Sekecil apa pun yang kita perbuat – mungkin hanya menyelamatkan seekor bu­rung kutilang yang kelaparan – itu sama saja ikut menyela­matkan planet bumi dari kehancuran.

Kerusakan planet bumi akibat nafsu angkara manusia mung­kin penyebabnya amat sederhana karena orang bebal membunuh seekor siamang di hutan Kalimantan, tanpa memikirkan akibatnya terhadap kehancuran hutan. Dia tidak tahu siamang adalah “penyebar” biodiversitas pa­ling efektif di hutan tropis me­lalui kotoran-kotorannya yang berserakan di mana-mana.

Tanpa siamang, hutan akan kehilangan biodiversitas, yang selanjutnya, dalam jangka pan­jang, hutan kehilangan kes­uburan dan kekayaan keanekaragaman hayatinya. Jika itu terjadi, degradasi akan me­nimpa hutan tropis yang kaya keanekaragaman jenis tersebut.

Itulah sebabnya, Suzuki pu­nya motto hidup act locally, think globally. Kita berbuat baik terhadap alam di sini. Ini sama artinya memperbaiki alam di seluruh bumi. Tanam­lah pohon duwet di pekaran­gan, sebagai berkontribusi me­nyelamatkan dunia. Ini persis seperti firman Tuhan, jika kita membunuh manusia tak ber­salah, dosa sama dengan mem­bunuh seluruh umat manusia.

Hal yang sama, jika kita menyelamatkan kehidupan seorang manusia, pahalanya sama dengan menghidupkan seluruh umat manusia. Ayat ini menggambarkan kondisi net­working era cyberhumanism abad ke-21 ini. Sutopo men­jadi “pengawal” penanggu­langan bencana dengan mem­berikan data dan analisis. Ini sebuah kerja besar yang penuh tantangan karena data keben­canaan terus merangsak dunia ilmu pengetahuan tanpa henti dan terus berubah. Tragis­nya, jika pun ada perubahan, menuju ke arah destruksi.

Kekeringan

Hari-hari ini, misalnya, te­ngah terjadi kekeringan di sebagian besar wilayah Indo­nesia. Ke­marau yang m e n y e n ­gat dan hilangnya sumber air, menjadi bencana rutin tahu­nan, yang kondisinya makin parah. Di Gunung Kidul, mis­alnya, 10 kecamatan: Girisubo, Rongkop, Purwosari, Tepus, Ngawen, Ponjong, Semin, Patuk, Semanu, dan Paliyan sedang menjerit karena keker­ingan. Kepala Badan Penang­gulangan Bencana Daerah Gunung Kidul, Edi Basuki, me­nyatakan, tahun 2019 kekerin­gan lebih parah dari tahun lalu.

Selain itu, Sungai Brantas, Bengawan Solo, Kali Cimanuk, dan Kali Citarum airnya terus menyusut. Sejumlah anak su­ngai sudah mengering. Semen­tara itu, di tingkat global, ham­paran salju di tiga kutub bumi – Arctik (kutub utara bumi), Antarctic (kutub selatan bumi), dan Mount Everest (Puncak Himalaya, kutub atas bumi) kini mulai menghilang.

Menghilangnya salju di Mount Everest, misalnya, akan menyurutkan air di sunga-sun­gai besar wilayah Hindustan dan Indocina seperti Sungai Gangga, Brahmaputra, Indus, Irawady, Yang Tze, Mekong dan ratusan anak sungainya. Jika sungai-sungai di Asia Se­latan tersebut mengering, ratusan juta manusia akan ke­kurangan air dan tewas men­genaskan dalam beberapa ta­hun mendatang.

Hutan tropis Indonesia adalah paru-paru Bumi yang menyuplai oksigen ke seluruh dunia. Ironisnya, oksigen dari hutan tropis Indonesia yang disuplai ke seluruh dunia ini, dibayar dengan mengalirnya udara buruk penuh polisi dari kota-kota polutif seperti Bom­bay, New Delhi, Bangkok, Bei­jing, bahkan dari kota yang amat jauh seperti Boines Aires dan Los Angeles.

Pukulan telak dari global warming pun tak terelakkan menimpa Nusantara. Keker­ingan, kebanjiran, badai, dan gelombang laut tinggi, berkali-kali menghantam wilayah In­donesia. Siapa yang harus dis­alahkan?

Seperti kata David Suzuki, tak ada kekuatan apa pun yang sanggup menghentikan aliran udara dari satu tempat ke tem­pat lain baik antarnegara mau­pun antarbenua. Karena itu­lah, bencana alam akan selalu menguntit di mana pun, jika kita tidak berbuat sesuatu un­tuk memperbaiki kelestarian planet bumi. Sekecil apa pun kebaikan terhadap alam, dam­paknya bersifat global. Meski mungkin, kita hanya memeli­hara cebong dan kampret di se­kitar rumah, dampak kebaikan makhluk ajaib tersebut akan berakibat positif terhadap ke­selestarian alam keseluruhan.

Budhha berkata, dalam dir­imu terdapat kitab suci yang paling lengkap untuk menun­tunmu ke surga kehidupan. Jika orang tak mampu berdamai dengan dirimu sendiri, maka jangan harap bisa berdamai dengan kehidupan. Al Quran menyatakan hanya jiwa-jiwa yang damai dan tenang yang mampu menuju Tuhan dengan kebahagiaan.

Bencana akan selalu men­guntit orang-orang yang tak bisa berdamai dengan diri­nya sendiri. Sedangkan dari destruksi diri sendiri yang in­dividual, bencana itu – kata David Suzuki – akan mengan­tarkan manusia pada kiamat global.

Sutopo Purwo Nugroho te­lah berjasa menginformasikan bencana-bencana alam yang muncul dan akan muncul. Rakyat Indonesia berterima kasih kepada dedikasinya yang tak pernah lelah menyelamat­kan bangsa dari bencana. Penulis Dosen Fakultas Kehutanan/Kepala Pusat Kajian Biodiversitas dan Rehabilitasi Hutan Tropika IPB

 

Klik untuk print artikel
No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment