Koran Jakarta | April 21 2019
No Comments

2019, Normalisasi FFR Tak Agresif

2019, Normalisasi FFR Tak Agresif

Foto : ISTIMEWA
A   A   A   Pengaturan Font

JAKARTA – Bank Indonesia (BI) menilai suku bunga acuan bank sentral Amerika Serikat (AS) atau The Federal Reserve (The Fed) tidak akan meningkat secara agresif pada 2019.

“Tahun depan situasi lebih baik, terutama terkait kebi­jakan moneter Amerika, mungkin saja suku bunga Amerika tidak naik agresif di 2019,” kata Deputi Gubernur Senior BI Mirza Adityaswara di Museum BI di Jakata, Senin.

Disinggung lebih lanjut, Mirza memilih untuk me­nunggu hasil sidang Komite Pasar Terbuka The Fed (FOMC) pada 18-19 Desember 2018. Sedangkan, BI akan menggelar Rapat Dewan Gubernur pada 19-20 Desember 2018, untuk turut menentukan arah kebijakan moneter ke depan.

“Kita tunggu guidance (petunjuk The Fed) besok, mereka akan berikan untuk tahun depan,” ujarnya.

Sebagai catatan, setiap hasil FOMC juga akan disertai dot plot, atau sebuah survei dari para anggota FOMC seba­gai pengambil keputusan. Dot Plot kerap menjadi perkiraan secara De Facto terkait kebijakan moneter The Fed untuk tingkat suku bunga ke depan.

Sepanjang tahuh ini, The Fed sudah menaikkan suku bu­nga acuan sebanyak tiga kali. Ekseptasi pasar berdasarkan dot plot The Fed terakhir, masih ada kemungkinan kenaikan suku bunga The Fed sekali lagi pada Desember 2018 ini.

Namun, perkembangan terakhir dari gaya komunikasi petinggi The Fed justeru menunjukkan arah kebijakan mo­neter yang lebih melunak (dovish) dibandingkan sebelum­nya.

Hal itu dipicu data ekonomi AS yang belum sesuai ekspetasi, dan kemudian diperkuat dengan pernyataan Gu­bernur The Fed, Jerome Powell pada akhir November 2018 lalu, bahwa suku bunga AS atau Federal Fund Rate (FFR) saat ini berada di level mendekati netral. Bahasa Pow­ell tersebut merupakan bentuk komunikasi terbaru yang membuat pelaku pasar berekspetasi The Fed tidak akan agresif lagi untuk menaikkan suku bunga acuan di 2019.

Sepanjang tiga tahun terakhir pasar keuangan dunia dibayangi ketidakpastian karena kenaikan suku bunga acuan AS yang menjadi bagian normalisasi moneter di neg­ara Paman Sam. Ant/E-10

No comments for this article. Be the first to comment to this article.

Submit a Comment